Dapatkah penceritaan ponsel membantu mengakhiri scamge yang membakar jerami di India? - BreatheLife 2030
Pembaruan Jaringan / New Delhi, India / 2018-12-10

Dapatkah penceritaan seluler membantu mengakhiri jebakan yang membakar jerami di India ?:

Kursus bercerita dan pelatihan seluler memberi para petani di India kekuatan untuk meningkatkan suara mereka sendiri daripada membiarkan orang lain berbicara untuk mereka.

New Delhi, India
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.

Artikel ini pertama kali muncul di situs web Lingkungan PBB. Anda dapat membaca aslinya sini.

CS Grewal, seorang pria 54 yang bertubuh kekar, dengan jenggot panjang berwarna abu-abu, sorban merah, dan tongkat Shepard yang melengkung memotong sosok yang mencolok saat ia berjalan dengan sengaja melintasi tanah di tepi pertanian sayuran organiknya seluas 7 hektar di negara bagian Pubjab di India utara.

Asap hitam perlahan naik dari pertanian tetangganya saat api menjilat dekat tanah di sawah. Tetangga Grewal membakar sisa jerami dari tanaman padi yang dipanen untuk memungkinkannya menabur tanaman baru, gandum, dengan cepat di ladang yang sama.

“Selain periode singkat tahun ketika petani membakar tunggul, orang-orang tidak menyadari bahwa para petani benar-benar mengembalikan oksigen ke udara — katakan pada saya industri lain yang melakukan hal itu,” kata Grewal.

Terlepas dari tujuh hari kerjanya di ladang, Grewal memiliki misi baru — untuk membantu menceritakan kisah petani di lapangan ketika menyangkut praktik 'pembakaran jerami' yang kurang dikenal yang merupakan penyumbang besar polusi udara. di India.

“Pembakaran tunggak adalah luka yang telah ditinggalkan bernanah,” kata Grewal.

Apa itu pembakaran jerami?

Setelah padi dipanen menggunakan pemanen gabungan, jerami lepas dan jerami tertinggal di tanah.

Para petani di dua negara bagian pertanian India, Punjab dan Haryana, membakar tunggulnya di tempat terbuka untuk segera menyiapkan ladang untuk penanaman gandum. Karena petani perlu menabur gandum itu dalam waktu dua minggu setelah memanen padi, mereka membakar jerami untuk menghemat waktu, tenaga dan uang.

Tunggul padi adalah fenomena yang relatif modern. Telah disalahkan pada petani beralih ke pemanen kombinasi mekanik di 1980s yang skim dari atas dan meninggalkan 15 ke 20 sentimeter dari tanaman padi di lapangan.

Antara akhir September dan pertengahan November setiap tahun, petani dari Punjab dan Haryana menyatakan membakar sekitar 35 juta ton sisa tanaman setelah mereka memanen tanaman padi mereka.

"Petani membakar sisa tanaman padi mereka melepaskan karbon hitam serta gas seperti karbon monoksida dan nitrous oxide ke atmosfer yang berkontribusi pada kabut asap yang mempengaruhi kota-kota seperti Delhi pada waktu-waktu tertentu dalam setahun," kata James Lomax, Sustainable Food Systems dan Petugas Manajemen Program Pertanian di Lingkungan PBB.

Sementara pengadilan lingkungan federal India melarang praktik membakar sisa tanaman di lima negara bagian, termasuk Punjab dan Haryana - praktik itu terus berlanjut.

gambar

Seorang dokter dada, merawat pasien yang mengalami kesulitan bernapas di New Delhi

Efek merusak dari pembakaran tunggul

Polusi udara dari pembakaran jerami mencapai kota Delhi. Kontributor lain untuk kualitas udara kota yang buruk termasuk pembakaran limbah terbuka, transportasi, industri dan pembangkit listrik termal.

Sebagai BreatheLife 2030 situs web menunjukkan, Organisasi Kesehatan Dunia menunjukkan tingkat Particulate Matter 2.5 143 mikrogram per meter kubik (rata-rata tahunan) di kota. Ini lebih dari 14 kali lebih pedoman Organisasi 10 µg / m3.

Tingkat pencemaran udara menjadi begitu tinggi sehingga banyak penduduk yang memakai masker, sementara pembersih udara di rumah dan tempat kerja tersebar luas. Polusi ini bahkan memaksa pihak berwenang untuk mengambil langkah darurat seperti menutup sekolah dan melarang pembangunan.

Yang mengejutkan, Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan bahwa hampir 1.8 juta orang mati sebelum waktunya di India setiap tahun karena polusi udara.

gambar

Pelatihan untuk petani di Punjab dilakukan oleh Pluc / # LetMeBreathe

Pengisahan cerita seluler memungkinkan petani untuk menceritakan kisah mereka sendiri

“Kami menyadari bahwa pembakaran jerami menyebabkan banyak polusi, dan penting untuk menyoroti cerita yang tidak bias dari orang-orang yang terlibat dalam praktik tersebut. Tidak peduli apa yang Anda dengar di media, realitas di lapangan benar-benar berbeda, ”kata Tamseel Hussain dari pluc Yang berjalan Biarkan Aku Bernafas India, sebuah platform yang menyediakan ruang untuk mendokumentasikan dan menceritakan kisah hidup dan polusi udara yang masih hidup di India.

Biarkan Saya Bernafas India mendorong dialog tentang isu-isu seperti pembakaran jerami. “Kami baru saja melakukan pelatihan luar biasa untuk petani di Punjab pada bulan Oktober,” kata Tamseel.

“Penuturan seluler telah mengubah ruang berita dan cara kami melihat konten di layar dan ponsel kami. Petani menyediakan makanan di meja kami. Bayangkan jika Anda dapat belajar langsung dari mereka dan menemukan fakta di balik isu-isu lingkungan dan polusi jangka panjang, ”kata Shubham Gupta, seorang jurnalis seluler pemenang penghargaan 22 tahun yang melakukan kursus pelatihan. Shubham juga berfungsi sebagai kepala mendongeng untuk pluc.

Memang, reaksi dari petani yang membakar jerami juga positif. “Pelatihan ini sangat dibutuhkan, dan juga sangat dibutuhkan untuk memungkinkan orang-orang mengutarakan pikiran mereka dan untuk memotong beberapa mitos pedesaan yang melingkupi para petani dan kegiatan mereka,” kata Grewal.

Gerakan untuk menghentikan pembakaran jerami di India utara mendapatkan momentum, mungkin sebagian karena gerakan inovatif seperti Let Me Breathe India. Kelompok itu mengatakan bahwa dampak polusi jangka panjang sering diabaikan dan fokus warga pada isu-isu musiman perlu diubah.

Alih-alih saling menyalahkan, Tamseel Hussain mengatakan ada pendekatan yang lebih baik. Melalui kursus mendongeng dan pelatihan seluler, para petani dapat meningkatkan suara mereka sendiri alih-alih membiarkan orang lain berbicara untuk mereka.

Petani sendiri di wilayah tersebut mengambil inisiatif untuk mengakhiri pembakaran jerami. Sebagai contoh, beberapa petani memiliki alat murah yang diimprovisasi untuk menabur gandum tanpa membakar tunggul padi.

“Masalah polusi udara di India sangat kompleks dan menantang. Untuk membantu memerangi krisis, Lingkungan Hidup PBB di India mendukung Pemerintah dengan memberikan masukan teknis untuk menyelesaikan Program Udara Bersih Nasional yang bertujuan untuk menetapkan standar kualitas udara ambien tahunan rata-rata di semua lokasi di negara ini, ”kata Atul Bagai, Lingkungan PBB , Country Head India.

Pada bulan Oktober 2018, seorang pejabat tinggi pemerintah mengatakan bahwa India bertujuan untuk mengurangi pembakaran jerami dengan 70 persen di Punjab dan Haryana.

“Kami harus menemukan solusi untuk membakar jerami. Saya menderita asma, jadi saya peka terhadap masalah di kedua sisi. Dengan inisiatif seperti Tamseel, kami para petani akhirnya didengar sementara juga belajar lebih banyak tentang kerusakan yang terjadi pada orang-orang yang tinggal di kota seperti Delhi melalui polusi udara, ”kata Grewal.

"Tidak ada alasan bahwa seorang birokrat, pengusaha dan petani kreatif tidak dapat duduk bersama untuk mencari solusi".

Biarkan saya Breathe video: Kebenaran di balik pembakaran jerami seperti yang diceritakan oleh petani Punjab

Baca yang asli: Dapatkah penceritaan ponsel membantu mengakhiri scamge yang membakar jerami di India?


Foto spanduk oleh Neil Palmer (CIAT) /CC BY-SA 2.0