Asia melompati emisi nol-knalpot untuk mengalahkan polusi udara - BreatheLife 2030
Pembaruan Jaringan / Singapura / 2019-02-07

Asia melompati emisi zero-tailpipe untuk mengalahkan polusi udara:

Kebijakan progresif diperlukan untuk mengarusutamakan kendaraan listrik

Singapura
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 3 menit

Artikel ini pertama kali terbit di situs web Koalisi Iklim dan Udara Bersih.

Langit berasap dan tingkat berbahaya polusi udara di Bangkok selama seminggu terakhir menyoroti perjuangan berkelanjutan kota-kota di kawasan Asia Pasifik menghadapi dari memburuknya kualitas udara karena pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan, urbanisasi, dan meningkatnya permintaan energi dan transportasi.

Sistem transportasi umum yang tidak efisien dan tidak terhubung telah mendorong lebih banyak orang untuk menggunakan mobil dan motor setiap hari, semakin memperburuk kemacetan lalu lintas, meningkatkan penggunaan bahan bakar fosil, polusi udara, dan emisi gas rumah kaca di kota-kota.

Sementara banyak negara telah pindah ke bahan bakar dan kendaraan berkualitas lebih baik, beberapa masih belum memiliki kebijakan dan rencana untuk mengadopsi standar yang lebih progresif. Masalah utama bagi banyak negara yang ingin meningkatkan kualitas bahan bakar adalah mendapatkan dana yang diperlukan untuk mendukung peningkatan kilang.

Banyak negara yang mensubsidi bahan bakar dan memiliki kilang milik negara berada dalam posisi yang sangat sulit untuk bergerak menuju bahan bakar yang lebih bersih yang diperlukan untuk meningkatkan kualitas udara dan memungkinkan adopsi teknologi kendaraan yang lebih maju. Bangkok, misalnya, melihat peningkatan polusi udara yang substansial di 2010 awal ketika Thailand mengadopsi standar emisi kendaraan Euro 4 dan kualitas bahan bakar. Tetapi selama 9 tahun terakhir negara ini belum mengadopsi, atau mengumumkan jadwal untuk mengadopsi, standar emisi kendaraan yang lebih ketat. Peningkatan jumlah kendaraan telah melampaui peningkatan kualitas udara di kota dan sekali lagi berkontribusi terhadap meningkatnya polusi udara, terutama di bulan-bulan yang lebih dingin.

Menjadi listrik untuk transportasi umum, kendaraan roda 2-3, dan mobil sekarang dilihat oleh banyak negara dan kota sebagai strategi kunci untuk mengurangi polusi udara dan meningkatnya biaya konsumsi bahan bakar fosil.

Kantor Lingkungan Asia-Pasifik PBB menyelenggarakan acara sampingan tentang “Melistriki Sektor Transportasi untuk Mengatasi Polusi Udara” pada 24 Januari 2019 di Forum ketiga Menteri dan Otoritas Lingkungan Asia di Singapura untuk memberi tahu perwakilan pemerintah dan pemangku kepentingan lainnya tentang kebijakan, rencana, dan peluang tercanggih untuk pengarusutamaan mobilitas listrik di kawasan ini. Perwakilan dari Otoritas Transportasi Darat Singapura, Bank Pembangunan Asia, BYD (produsen kendaraan listrik Cina), Grab (perusahaan jaringan transportasi), dan Clean Air Asia bergabung dengan Lingkungan PBB pada acara sampingan.

Panel “Melistriki Sektor Transportasi untuk Mengatasi Polusi Udara” di forum Ketiga Menteri dan Otoritas Lingkungan Asia di Singapurae

Delegasi disajikan dengan temuan dari laporan baru-baru ini Polusi Udara di Asia dan Pasifik: Solusi Berbasis Sains, yang menunjukkan kebijakan pemerintah saat ini tidak cukup untuk mencapai kualitas udara yang lebih baik dan mengurangi gas rumah kaca. Laporan ini merekomendasikan agar pemerintah terus menerapkan kebijakan progresif termasuk pengarusutamaan mobilitas listrik untuk mencapai kualitas udara yang lebih baik.

Diskusi menunjukkan banyak upaya di Asia Pasifik, termasuk upaya saat ini yang didukung oleh lembaga-lembaga pembangunan seperti Bank Pembangunan Asia dan pelaku sektor swasta seperti BYD dan Grab. Peran pemerintah juga sangat penting dalam pengarusutamaan mobilitas listrik. Singapore Transport Transport Authority menunjukkan perlunya mengintegrasikan mobilitas listrik ke dalam kerangka kerja dan / atau strategi transportasi yang berkelanjutan. Mobilitas listrik harus melengkapi dan mendukung sistem transportasi secara keseluruhan, dan tidak menjadi kebijakan pemerintah nasional dan daerah yang berdiri sendiri.

Contoh-contoh kebijakan dari negara-negara di kawasan itu termasuk cukai Mongolia yang berpihak pada kendaraan listrik dan hibrida dan strategi Cina dalam memberikan subsidi untuk pembelian kendaraan listrik dan menghapus beberapa pembatasan pada kendaraan ini di beberapa kota. Kebijakan Cina telah membuatnya menjadi pemimpin global dalam penyediaan dan permintaan kendaraan listrik.

Laporan Polusi Udara di Asia dan Pasifik: Solusi Berbasis Sains adalah kolaborasi antara Lingkungan PBB, Koalisi Udara dan Udara Bersih dan Kemitraan Udara Bersih Asia Pasifik.

Baca tentang 25 langkah-langkah udara bersih untuk Asia dan Pasifik di sini.

Baca lebih lanjut tentang mobilitas listrik dan pengembangan dari Bank Dunia di sini: Mobilitas dan Pengembangan Listrik: Makalah Keterlibatan dari Bank Dunia dan Asosiasi Internasional Angkutan Umum

Baca artikel aslinya sini.